ORGANISASI KEHIDUPAN - Novi Trisna Anggrayni

11m ago
37 Views
3 Downloads
514.04 KB
13 Pages
Last View : 3d ago
Last Download : 7m ago
Upload by : Louie Bolen
Transcription

MakalahORGANISASI KEHIDUPANDisusun untuk memenuhi tugas mata kuliah IPA1Dosen Pengampu: Setyo Eko Atmojo, M. Pd.DisusunOleh :Aji Saraswanto(14144600188)Dian Pertiwi(14144600193)M. Ichsanudin(14144600181)Nur Ihsani Rahmawati(14144600186)Okta Rina Dwi Surya S.(14144600205)Riana Asti Fitriani(14144600213)Kelas : A5-14PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASARFAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKANUNIVERSITAS PGRI YOGYAKARTA2015

KATA PENGANTARPuji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT karena dengan segalaRahmat dan KaruniaNya kami diberi kesempatan untuk menyelesaikan makalahtentang ”Organisasi Kehidupan”. Tidak lupa kami ucapkan terima kasih kepadadosen pembimbing dan teman-teman yang telah memberi dukungan dalammenyelesaikan makalah ini dengan baik.Makalah ini disusun sebagai bentuk proses belajar mengembangkankemampuan mahasiswa. Kami menyadari dalam pembuatan makalah ini masihbanyak kekurangan dan kesalahan, oleh karena itu kami mengharap kritik dan saranyang membangun dari semua pihak agar bisa menjadi bekal dalam pembuatanmakalah kami di kemudian hari.Kami berharap semoga dengan selesainya makalah ini, dapat bermanfaatbagi pembaca dan teman-teman, khususnya dalam memperluas wawasan dan ilmupengetahuan tentang ”Organisasi Kehidupan”.Atas perhatian dan kerja sama teman-teman beserta para pembimbing kamiucapkan terima kasih.Yogyakarta, 28 Febuari 2015Penulis

BAB IPENDAHULUANLatar Belakang MasalahBiologi berasal dari bahasa Yunani yaitu Bios yang artinya hidup dan logosyang artinya pengetahuan. Biologi membahas mulai dari sel sebagai unit dasar organismesampai ke sistem organ. Sedangkan organisasi merupakan salah satu konsep sentral dalamBiologi dan kajian dalam bidang studi Biologi umumnya dilakukan dengan pendekatanstruktur Organisasi kehidupan.Organisme yang ada di permukaan bumi ini sangat beragammulai dari organisme yang paling sederhana yaitu yang terdiri dari satu sel sampaiorganisme yang komplek yaitu terdiri dari banyak sel. Organisme yang terdiri dari satu seldisebut uniseluler, contohnya: Bakteri, Amoeba, Paramaecium, dan Euglene. Sedangorganisme yang terdiri dari banyak sel disebut multiseluler, contoh organisme yang dapatdilihat dengan mata biasa.Organisasi kehidupan sesuai dengan tinjauan ekologi dimulai dari protoplasma, sel,jaringan, organ, sistem organ, organisme, populasi, komunitas, ekosistem, sampaibioma/biosfer.Organisme adalah makhluk hidup yang memiliki sistem organ. Makhluk hidupdipandang dari segi fisiologi dan tingkah laku, sedagkan organismeMenurut Dwidjoseputro(1994) bila dipandang dari segi anatominya adalah individu. Kumpulan individu sejenis yangmenempati wilayah tertentu dalam sewaktu-waktu disebutpopulasi.

BAB IIPEMBAHASANORGANISASI KEHIDUPANMakhluk hidup memiliki tingkat organisasi biologi yang disebut spektrum biologi. Daritingkat yang paling sederhana ke tingkat organisasi paling kompleks. Dimulai dariprotoplasma, sel, jaringan, organ, sistem organ, organisme, populasi, komunitas, ekosistem,biosfer.Setiap makhluk hidup tersusun dari bagian-bagian terkecil yang masing-masingbagian memiliki fungsi tertentu. Bagian terkecil ini disebut sel, dengan kata lain Sel adalahunit atau satuan struktural dan fungsional terkecil dari makhluk hidup.Berdasarkan jumlah sel penyusunnya, makhluk hidup dibedakan menjadi duamacam, yaitu organisme uniselular, yaitu organisme yang susunannya itu terdiri dari satu selsaja, karena pada organisme uniselular ini, semua kegiatan hidup dilakukan oleh seltersebut. Contohnya, bakteri, Paramecium sp, dsb. dan bersel banyak (multiselular). Danorganisme multiselular, yaitu organisme yang susunannya terdiri dari banyak sel. Contohnya,manusia, ayam, pohon manggaSekelompok organ akan membentuk suatu sistem yang disebut sistem organ atausekumpulan organ yang bekerja sama untuk melakukan fungsi dan tugas tertentu. Berikutadalah sistem organ yang ada pada manusia :1. Sistem hormon organ penyusunya seperti kelenjer penghasil hormon dan memilikifungsi untuk mengatur fungsi organ.2. Sistem saraf organ penyusunya seperti otak,sumsum tulang belakang,serabutsaraf,dan alat indra dan memiliki fungsi untuk mengkoordinasi gerak dan tanggapanterhadap rangsang.3. Sistem reproduksi organ penyusunya seperti teste,ovarium,dan rahim dan memiliifungsi untuk berkembang biak.4. Sistem pengeluaran organ penyusunya seperti ginjal,hati,kulit, dan paru-paru danmemiliki fungsi untuk mengeluarkan zat-zat sisa.5. Sistem otot organ penyusunya seperti serabut dan tendon dan memiliki fungsisebagai alat gerak aktif.6. Sistem rangka organ penyusunya seperti tengkorak,alat gerak,dan badan danmemiliki fungsi sebagai alat gerak pasif.7. Sistem peredaran darah organ penyusunya seperti jantung, pembuluh nadi,vena, danaorta dan memiliki fungsi untuk mengangkut sari-sari makanan,oksigen, dan CO2.

8. Sistem pernapasan organ penyusunya seperti hidung,tenggorokan,dan paruparu dan memiliki fungsi memasukan oksigen ke tubuh serta mengeluarkan gasCO2 dan uap air.9. Sistem pencernaan organ penyusunya seperti mulut,lambung,dan usus halus danmemiliki fungsi untuk mencerna makanan agar dapat diserap usus halus.Sistem organ pada tumbuhan antara lain :1. Sistem pengangkutanpada batang untuk mengangkut makanan hasil fotosintesis2. Sistem reproduksi untuk memperbanyak organisme3. Sistem penyerapan pada akarIndividu merupakan organisme yang tersusun oleh kumpulan sistem organ.Kumpulan sistem organ tersebut membentuk individu. Adanya berbagai sistem organ yangmemiliki fungsi berbeda, membuat suatu individu mampu melakukan fungsi hidupnyadengan baik. Contoh organisasi kehidupan tingkat individu adalah seekor kucing, seekorular, dan seorang manusia. Sedangkan menurut Dwidjoseputro (1994) individu adalahmakhluk hidup dipandang dari segi fisiologi dan tingkah laku, sedagkan organisme biladipandang dari segi anatominya.Seekor ayam adalah individu, seekor semut dan seekor belalang juga individu, begitujuga dengan sebatang pohon mangga. Kadang-kadang sulit untuk menentukan individu darikelompok organisme, misalnya memisahkan individu rumput dari lapangan rumput atauindividu bambu dari serumpun bambu, tetapi kita dapat mengamati dengan jelas setiap jenisindividu dan kita dapat menghitung banyaknya individu dalam kelompoknya. Harus diingatbahwa individu selalu bersifat tunggal. Setiap individu tidak dapat hidup menyendiri, tetapiharus hidup bersama-sama dengan individu sejenis atau yang tidak sejenis. Selanjutnyakelompok individu-individu sejenis membentuk satuan yang disebut populasi, yang disebutsejenis yaitu mempunyai persamaan sifat morfologi dan fisiologi yang dapat mengadakanperkawinan secara alamiah menghasilkan keturunan yang subur (fertil), jenis-jenis yangsama dalam bahasa latin disebut spesies. Seluruh umat manusia itu merupakan satuspesies yang nama ilmiahnya homo sapiens.Jadi definisi populasi adalah kumpulan individu sejenis yang menempati wilayahtertentu dalam sewaktu-waktu. Beberapa karakteristik dari populasi adalah :1. Memiliki kepadatan (densitas) yaitu jumlah seluruh individu pada tiap satuan ruang,baik luas atau volume, dapat dituliskan dengan rumus :Densitas ,, ind/

Di manaN jumlah seluruh individuL luas kolomContoh : dalam satu hektar kebun terdapat 200 pohon rambutan, maka kepadatanpopulasi rambutan dikebun itu adalahind/ha 200 ind/ha2. Pola persebaran, setiap populasi suatu spesies makhluk hidup memiliki polapersebaran tertentu dari individu yang ada didalamnya. Pola persebaran individudalam suatu populasi dapat berkelompok (Clumped), contohnya populasi gajah,populasi bambu, dapat secara merata (Uniform), conohnya populasi di sawah, danjuga sembarang atau acak contohnya populasi laba-laba di kebun.Persebaran secara berkelompok paling sering terdapat dialam, terutamauntuk populasi hewan, hal ini dapat terjadi karena :a. Respon organisme terhadap perbedaan habitat secara lokalb. Respon organisme terhadap perubahan cuaca secara musimc. Akibat dari cara reproduksi, seperti pada tumbuhan yang perbanyakan denganrimpang sebagai cara reproduksi vegetatif, dan biji atau buah yang jatuh dekatinduknyad. Sifat organisme yang mempunyai naluri untuk berkelompok sebagai alatpertahanan terhaap predator.Persebaran secara merata umumnya terdapat pada tumbuhan, penyebaransemacam ini dapat terjadi apabila persaingan antarindividu dalam populasi sangatkuat karena kebutuhan hal yang sama, misalnya persaingan untuk mendapatkannutrisi ruang.Persebaran secara acak dimana lokasi individu sembarang, tidak mempunyaiarah dan posisi terhadap lokasi spesies yang sama. Penyebaran semacam ini jarangterjadi dialam, biasanya terjadi jika faktor lingkungan sama untuk seluruh daerahdimana populasi berada dan tidak ada sifat-sifat untuk berkelompok dari individu itu.3. Struktur umurSuatu populasi makhluk hidup terdiri dari individu-individu yang menempatistruktur umur berbeda. Ada anakan, muda, dewasa, bahkan tua. Struktur umur jikadikelompokkan berdasarkan kemampuan berproduksi terdiri dari kelompok usia prereproduksi, reproduksi, dan pos reproduksi. Pre reproduksi terdiri dari individu yangmasih muda belum dapat berreproduksi, usia reproduksi terdiri dari individu-individuyang cukup dewasa untuk dapat berreproduksi, dan usia pos reproduksi terdiri dariindividu yang tidak dapat bereproduksi lagi.

4. DinamikaSuatu populasi selalu berubah atau populasi bersifat dinamis. Perubahanyang terjadi pada populasi bisa terjadi karena kelahiran, kematian atau migrasi dariindividu masuk atau keluar dari kelompoknya.5. tentu,dapatsecaraeksponensial yaitu tumbuh secara cepat melebihi batas daya dukung (carryingcapacity) atau sigmoid yaitu tumbuh cepat mencapai daya dukung kemudian turundengan cepat. Pertumbuhan suatu populasi dapat digambarkan dalam kurva sepertidi bawah ini.CarryingPopulation sizecapacitySigmoidTime6. Produktivitas populasiSuatu populasi mempunyai kemampuan mereproduksi bahan organik hasilfotosintesis yang disimpan dalam bentuk batang, daun, buah, atau jaringan tubuhlain. Produktivitas populasi merupakan jaringan hidup yang dihasilkan oleh suatupopulasi dalam jangka waktu tertentu. Bisa juga dikatakan hasil panen, yaitu hasilyang dipungut pada suatu waktu tertentu untuk kepentingan manusia.Beberapa populasi organisme yang hidup bersama-sama pada suatu waktumenempati wilayah tertentu disebut komunitas. Suatu komunitas terikat pada suatu unit olehsaling ketergantungan anggota-anggotanya, merupakan unit fungsional dan mempunyaistruktur yang pasti. Suatu komunitas terdiri dari semua organisme yang menempati suatudaerah tertentu yang merupakan kumpulan populasi dari spesies yang berbeda (Campbell,2004) Jadi beberapa macam tumbuhan dan hewan yang pada suatu waktu yang menempatitempat sama merupakan suatu komunitas.

Setiap individu organisme menempati suatu tempat hidup dialam yang disebuthabitat, suatu organisme mungkin menjadikan organisme lain sebagai habitat tempattinggalnya, seperti cacing perut yang hidup diusus hewan atau manusia. Jamur tumbuhditempat lembab dan kurang cahaya matahari, enceng gondog tumbuh diperairan yangterkena cahaya matahari, ular hidup disemak-semak dan sebagainya.Menutur habitatnya komunitas dibedakan menjadi komunitas darat (terestrial) dankomunitas perairan (akuatik), sedangkan berdasarkan jenis makhluk hidup komunitasdikenal dengan komunitas tumbuhan dan komunitas hewan. Diantara anggota dalamkomunitas terjadi hubungan predasi, kompetisi atau simbiosis.Beberapa ciri atau karakteristik komunitas sebagai berikut.1. KeragamanSuatu komunitas terdiri dari berbagai macam populasi. Setiap populasimasing-masing terdiri dari individu yang struktur umur dan jumlahnya berbeda.Umumnya suatu komunitas didominasi oleh salah satu jenis populasi. Dominasirelatif suatu spesies dapat ditentukan dari biomassa, kerapatan, penutupan dansebagainya.2. StabilitasKomunitas sangat dipengaruhi oleh lingkungan. Bila keadaan abiotik ataubiotik lingkungan berubah komunitas dapat berubah, namun umumnya komunitasmempunyai kemampuan untuk kembali memperbaiki diri mencapai suatu keadaanstabil. Jadi komunitas memiliki ketahanan terhadap perubahan dan kemampuanuntuk kembali normal setelah terjadi gangguan.3. Struktur tropikDalam suatu komunitas terjadi hubungan interaksi antar spesies yang satudengan yang lainnya. Hubungan tersebut berupa makan-dimakan, membentuk suaturantai makanan. Rantai makanan dimulai dari produsen-konsumen tingkat 1konsumen tingkat 2-dst. Dalam hubungan ini tumbuhan berperan sebagai penghasilmakanan atau disebut produsen, menempati tingkat trofik pertama, kemudian jikatumbuhan dimakan oleh hewan maka hewan tersebut menempati tingkat trofik 2 dansebagai konsumen tingkat I, konsumen tingkat I kalau dimakan oleh hewan lain yaituhewan pemakan daging (karnivora) maka hewan tersebut menduduki tingkat trofik keIII dan sebagai konsumen tingkat II, dan seterusnya.4. DinamisSifat suatu komunitas sangat dipengaruhi oleh keadaan lingkungan sehinggaselalu berubah atau dinamis. Komposisi suatu komunitas bisa berubah-ubah sampaimencapai komunitas klimaks artinya tidak mengalami perubahan yang berarti lagi,

dan pada suatu waktu umumnya hanya ada satu atau dua populasi yang dominan.Perubahan tersebut dikenal dengan istilah suksesi.Jadi komunitas adalah kumpulan semua populasi yang menduduki habitat yangsama. Para ahli ekologi menyebut kelompok organisme tertentu dalam suatu habita jugasebagai komunitas, misalnya komunitas burung di Pulau Burung, Komunitas tumbuhan diTangkuban prahu atau komunitas hewan di Baluran.Gambar di bawah ini memperlihatkan mengenai Individu-populasi-komunitas dan ekosistem.

A. EKOSISTEMPada tingkat organisasi yang lebih tinggi dari komunitas, dimana pada suatukawasan alam yang didalamnya terdapat unsur biotik (Unsur Hidup) dan abiotik(Unsur Tak Hidup) terjadi timbal balik antara unsur-unsur tersebut membentuk sistemekologi yang disebut ekosisem (Resosoedarmo, S.,1990). Seperti halnya komunitaskita mengenal ekosistem darat dan ekosistem perairan. Sebuah akuarium denganisinya, rerumputan di halaman, kaleng berisi air hujan, batang pohon yang robohmerupakan contoh ekosistem mini. Hutan, danau, dan laut adalah ekosistem yangluas.Jadi suatu ekosistem merupakan satuan fungsional dan struktural darilingkungan. Ekosstem berdasarkan terjadinya dapat terjadi secara alami atau buatan.Contoh ekosistem terestrial : Hutan tropis, padang rumput, ladang, pertanian, dll.Contoh Ekosistem Akuatik : Laut, Eskuaria, sungai dan danau.Kalau kita melihat hanya fungsinya, suatu ekoistem terdiri atas dua komponenpenyusun, yaitu :1. Komponen Autotrof, yaitu individu yang mampu membuat makannannya sendiridengan mensintesis bahan an organik menjadi bahan organik dengan bantuancahaya matahari didalam klorofil. Jadi organisme yang mengandung zat hijaudaun (klorofil) yaitu tumbuhan hijau disebut organisme autrotof.2. Komponen heterotrof, yaitu individu yang mampu memanfaatkan hanya bahanbahan organik sebagai bahan makanannya yang disintesis dan disediakan olehindividu lain. Hewan, jamur, jasad renik termasuk dalam kelompok ini.Ekosistem dilihat dari struktur prnyusunannya, terdiri atas 5 komponen yaitu:1. Bahan tak hidup(faktor-faktor abiotik, yaitu komponen fisik dan kimia yang utamamisalnya suhu, air, udara, cahaya matahari, angin, batu, dan tanah).2. Produsen, yaitu organisme autrotof, umumnya tumbuhan berklorofil yang mensistesismakanan dari bahan an organik. Dalam sistem ini tumbuhan sebagai penghasilmakanan atau produsen.3. Konsumen yaitu organisme heterotof, misalnya hewan pemakan tumbuhan disebutherbivora dan hewan pemakan hewan lain disebut karnivora. Kita mengenalkonsumen tingkat pertama, konsumen tingkat kedua, konsumen tingkat ketiga, dankonsumen tingkat keempat. Kalau kita mengambil contoh rumput sebagai produsen,maka belalang yang memakan rumput sebagai konsumen tingkat I, Burung pemakanbelalang sebagai konsumen tingkat II, jika burung ini dimakan oleh burung elang,maka burung elang sebagai konsumen tingkat ke III, den seterusnya.

4. eheterotrofyangmenguraikan bahan organik berasal dari organisme mati. Bakteri dan jamur termasukdalam kelompok ini.5. Detritus atau detritivor, heterotrof lain yang memakan partikel-partikel organik dariremukan jaringan tumbuhan atu hewan yang melapuk, misalnya cacing tanah, siputdan teripang.Peran yang dimainkan oleh makhluk hidup dalam suatu ekosistem disebutrelung (niche), peran tersebut mencakup tingkah laku makan, reproduksi, cara kawin,dsbnya. Masih ingatkahanda dengan istilah habitat? Habitat dan nich berbeda.Habitat adalah tempat tinggal atau tempat hidup suatu individu, seperti alamat padakehidupan manusia. Sedangkan relung/nich adalah setatus individu pada ekosistemtersebut.Definisi ekosistem menurut Winatasasmita, DJ. Dan Soekarno (1993) adalahkomunitas beserta lingkungan biotik dan abiotiknya, dimana terjadi salingberinteraksi. Di atas permukaan bumi terjadi banyak ekosistem.Kesatuan berbagai ekosistem, yang meliputi semua organisme danlingkungan yang berinteraksi untuk berlangsungnya sistem pendayagunaan energidan daur ulang materi disebut biosfer . Sistem ini berjalan oleh arus energi (darimatahari) ke dalam biosfer dan memancar kembali keruang angkasa. MenurutCampbell (2004) biosfer adalah ekosistem global atau jumlah seluruh ekosistem dipelanet bumi atau seluruh makhluk hidup dan tempat hidupnya. Biosfer meliputiAtmosfer hingga ketinggian beberapa KM, daratan sampai kedalam 1500 m dibawahtanah dan lautan hingga kedalaman beberapa kilometer.Jadi biosfer merupakan lapisan permukaan bumi dimana semua makhlukhidup dapat melangsungkan semua kehidupannya.B. TIPE – TIPE BIOMAFaktor-faktor abiotik dalam biosfer seperti iklim dan faktor abiotik lainnyaseperti suhu, ketersediaan air, intensitas cahaya, angin, dan jenis tanah serta garislintang sangat menentukan persebaran organisme dalam biosfer, persebaranorganisme ini kita kenal sebagai bioma.Menutut Resosoedarma, dkk.(1990), Biomaadalah sekelompok ekosistem daratan pada sebuah benua yang mempunyai strukturdan penampakan vegetasi yang sama, mempunyai sifat lingkungan yang sama danmempunyai karakteristik komunitas hewan yang sama pula. Persebaran geografisbioma teresterial (darat) sebagian besar berdasarkan pada iklim di suatu wilayah.Jumlah dan pola curah hujan menentukan bioma-bioma yang ada di Bumi.

1. Bioma-bioma yang sama di berbagai benua dapat dikelompokkan dalam suatukelompok disebut juga tipe bioma. Tipe-tipe bioma dapat kita kenal sebagai berikut:Hujan Tropis, terbagi menjadi tiga macam yaitu Hujan tropis , terdapat di daerahtropis yang basah dengan curah hujan tiggi kurang lebih 300 cm/tahun yang tersebarsepanjang tahun, matahari yang bersinar sepanjang tahun. Hutan ini ditutupi olehpohon-pohon tinggi dari berbagai jenis, umumnya berdaun lebar dan selau hijau.Jumlah jenisnya besar, sering terdapat paku-paku pohon, tanaman merambatberkayu(Liana) sampai mencapai puncak pohon yang tinggi dan kaya akan jenishewan vertebrata maupun invertebrata. Terdapat di Amerika Tengah dan selatan,Afrika, Asia Tenggara, Indonesia, dan Australia Timur laut. Hutan musim tropis,terdapat di darah tropis ber iklim basah dengan musim kemarau yang panjang.Sepanjang musim kemarau umumnya pohon-pohon menggugurkan daunnya,terdapat di India dan Asia Tenggara. Hutan pegunungan tropis, merupakan hutancampuran terletak di daerah pegunungan tropis, menyerupai hitan hujan iklim sedangtetapi struktur dan karakteristik lainnya sangat berbeda.2. Hutan hujan iklim sedang, berupa hitan raksasa yang terdapat di sepanjang pantaipasifik Amerika Utara.

DAFTAR PUSTAKASumardi, Yosapta. Dkk. 2008. Konsep Dasar IPA Di SD. Jakarta: Departemen /01/struktur-organisasi-kehidupan .html

Jadi komunitas adalah kumpulan semua populasi yang menduduki habitat yang sama. Para ahli ekologi menyebut kelompok organisme tertentu dalam suatu habita juga sebagai komunitas, misalnya komunitas burung di Pulau Burung, Komunitas tumb